Pengertian JSP (Java Server Pages)

Java Server Pages (JSP) merupakan sebuah tenologi servlet-based yang digunakan pada web tier untuk menghadirkan dynamic dan static content. JSP merupakan text-based dan kebanyakan berisi template text HTML yang digabungkan dengan spesifik tags dynamic content.

Alasan Menggunakan JSP

  1. Sejak JSPs merupakan dokumen text seperti HTML, para pengembang menghindari format dan manipulasi yang memungkinkan String yang sangat panjang untuk menghasilkan output. Content HTML sekarang tidak ditempelkan dengan berbagai macam kode dari Java. Hal ini membuatnya lebih mudah untuk dipelihara.
  2. JSPs lebih dikenal oleh semua orang dengan pengetahuan dari HTML, hanya dengan mempelajari markup dynamic. Hal ini membuatnya mungkin untuk para desainer site untuk membuat template HTML dari sebuah site, dengan para pengembang memprosesnya suatu saat nanti untuk memasukkan tags yang menghasilkan dynamic content. Hal ini juga memudahkan dalam pengembangan web page.
  3. JSPs memiliki built-in yang mendukung untuk penggunaan komponen software yang dapat digunakan kembali(JavaBeans). Hal ini tidak hanya membiarkan para pengembang menghindari kemungkinan menemukan kembali inti/kemudi dari tiap aplikasi, mempunyai software pendukung untuk memisahkan komponen software untuk menghandle logic promotes separation dari presentasi dan business logic.
  4. JSPs, merupakan bagian solusi dari Java untuk pengembang aplikasi web, merupakan multi-platform yang tak terpisahkan dan dapat dijalankan pada berbagai container servlet yang compatible, dengan mengabaikan vendor atau sistem operasinya.
  5. Dalam kaitannya dengan cara kerja JSPs, mereka tidak membutuhkan kompilasi dari para pengembang. Kompilasi ini telah ada untuk kita pada kontainer servlet. Modifikasi JSPs dideteksi secara otomatis. Hal ini secara relatif membuatnya mudah untuk dibangun.


Contoh JSP

 <html>
<head><title>Contoh JSP</title>
</head>
<body>
Waktu sekarang : <%= new java.util.Date() %>
</body>
</html>

Gambar diatas adalah file JSP yang simple yang melakukan penyambutan untuk site user sebagai penginformasian tanggal dan waktu saat ini untuk user.
Dari contoh diatas, kita dapat melihat bahwa file JSP merupakan sebagian besar dari HTML. Hanya pada bagian ini yang beda :

<%= new java.util.Date()%>

Hal ini merupakan bagian dari kode Java untuk menampilkan hari dan tanggal pada saat itu juga. Hal ini mempermudah unutk membuat objek baru untuk membuat objek Date dan menampilkannya sebagai String.

Alur JSP
Container servlet mengatur JSPs pada suatu cara untuk mengatur servlet itu sendiri melalui penggunaan suatu alur JSP maka dapat dijalankan dengan baik.
JSPs memiliki tiga fase alur : inisialisasi, servis, dan destruksi. Fase-fase ini sama dengan method servlet yang diambil dari container yang berbeda : jspInit() untuk inisialisasi fase, _jspService() untuk servis fase, dan jspDestroy() untuk mendestruksi fase.


Dari contoh JSP yang telah diberikan, terlihat membingungkan untuk membahas method jspInit atau _jspService(). Contoh dari JSP hanya simple text page yang kebanyakan berasal dari content HTML : dia tidak memiliki method yang lain. Jawaban dari ha tersebut adalah : JSPs di-compile kedalam class servlet yang sama oleh server. Hal ini menyebabkan class servlet yang menangani permintaan untuk page JSP. Translasi ini dimasukkan kedalam servlet dan kompilasi subsequent telah selesai digunakan oleh server : para pengembang tidak perlu ragu-ragu tentang bagaimana prosedure ini diselesaikan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s